production

Akad Mudharabah adalah Salah Satu Akad yang Perlu Anda Ketahui

 

 
 
 
 

Akad Mudharabah adalah Salah Satu Akad yang Perlu Anda Ketahui

 

Ketika Anda mencoba untuk mengajukan produk perbankan syariah, Anda akan menemukan berbagai macam jenis akad sebagai landasan dari persetujuan kerja sama yang Anda lakukan dengan pihak bank. Salah satunya adalah akad mudharabah. Akad mudharabah adalah jenis akad kerja sama mengenai suatu usaha antara pemilik modal dengan pengelola modal. Mengenai kerja sama akad mudharabah bertujuan untuk penyediaan seluruh modal dalam memberikan keuntungan usaha yang nantinya akan dibagi di antara pemilik modal dan pengelola modal berdasarkan nisbah atau bagi hasil yang disepakati dalam akad menurut fatwa yang diterbitkan oleh Dewan Syariah Nasional - Majelis Ulama Indonesia (DSN - MUI).

Pengertian akad mudharabah dalam perbankan syariah

Dalam aspek perbankan syariah, akad mudharabah adalah jenis akad yang cukup banyak ditemukan di berbagai jenis produk maupun program yang ditawarkan oleh bank syariah. Berdasarkan pengertian yang dirilis oleh Otoritas Jasa Keuangan (OJK), salah satu produk bank syariah yang memiliki ketentuan operasional menggunakan akad mudharabah adalah pembiayaan. Hal ini ditekankan berdasarkan prinsip bank syariah secara umum. 

Penting bagi pihak bank selaku penyedia modal menyalurkan pembiayaan serta bagi hasil berdasarkan akad mudharabah dan akad lain yang tidak bertentangan dengan prinsip syariah Islam dalam menjalankan kegiatan usaha perbankan. Dalam Undang-undang nomor 21 tahun 2008 tentang Perbankan Syariah juga dijelaskan bahwa kerugian dalam perjanjian yang sedang berlangsung nantinya akan ditanggung sepenuhnya oleh bank syariah, kecuali jika pihak kedua melakukan kesalahan yang disengaja, lalai atau menyalahi perjanjian atau detail dari akad mudharabah yang telah disetujui. Dengan kata lain, akad mudharabah adalah bentuk perjanjian kerja sama yang mendapat dukungan penuh dari hukum di Indonesia. 

Dalam pengertian yang diterbitkan oleh OJK, akad mudharabah adalah akad yang bisa digunakan untuk kegiatan penghimpunan dana dalam bentuk investasi syariah. Investasi syariah yang dimaksud hadir dalam bentuk deposito, tabungan, atau bentuk produk perbankan lainnya.

Konsep mudharabah

Seiring perkembangan zaman, ketentuan dari akad mudharabah pun juga mengalami inovasi dari masa ke masa. Jika membicarakan mengenai konsep mudharabah klasik, akad mudharabah adalah sebuah perjanjian yang hanya dilakukan dengan satu jenis atau bentuk kerja sama dan tidak bisa digabungkan dengan akad jenis lainnya. Namun, saat ini konsep akad mudharabah jadi memiliki fleksibilitas untuk dapat digabungkan dengan akad lain dalam seperti akad murabahah atau musyarakah dalam sebuah aktivitas perbankan syariah. Penggabungan akad lainnya dengan akad mudharabah adalah bertujuan untuk bisa menyesuaikan dengan keadaan dalam rangka memenuhi kebutuhan masyarakat untuk mendapatkan layanan jasa perbankan syariah yang baik. 

Tidak hanya mengacu pada jenis kerja samanya saja, perkembangan konsep mudharabah ini juga mempengaruhi mekanisme pembayaran atau angsuran yang dilakukan oleh pihak kedua terkait manfaat pembiayaan yang diterima. Dalam konsep mudharabah klasik, dijelaskan bahwa praktik mekanisme angsuran dalam pembayaran modal pokok tersebut hanya dilakukan satu kali di akhir periode kontrak. Hal ini juga berlaku untuk mekanisme pembayaran bagi hasil mudharabah adalah dilakukan satu kali di akhir periode kontrak.

Untuk aktivitas perbankan syariah menggunakan akad mudharabah yang beroperasi di Indonesia saat ini, ketentuan aktivitasnya diatur melalui fatwa-fatwa yang dikeluarkan

oleh DSN - MUI, serta Peraturan OJK. Merujuk pada fatwa DSN - MUI Nomor: 07/DSN/MUI/IV/2000 mengenai pembiayaan mudharabah, dijelaskan bahwa akad mudharabah adalah akad atau perjanjian kerja sama suatu usaha antara dua pihak. Kedua pihak yang dimaksud adalah pemilik modal yang menyediakan seluruh modal sebagai pihak pertama dan pengelola modal yang bertindak sebagai penerima dan pengelola modal yang diberikan sebagai pihak kedua. 

Dalam fatwa tersebut juga dijelaskan mengenai jangka waktu dari kerja sama akad mudharabah. Jangka waktu kerja sama akad mudharabah adalah ditentukan berdasarkan kesepakatan kedua belah pihak. Dengan kata lain akad mudharabah adalah salah satu akad yang menawarkan kemudahan serta fleksibilitas untuk bisa mengakomodasi kebutuhan serta keuntungan manfaat yang diterima oleh kedua belah pihak. 

Selain itu, sebagai pihak pertama, pengelola modal juga diperbolehkan untuk menentukan jenis usaha apa yang akan dikembangkan berdasarkan kesepakatan akad mudharabah yang disepakati bersama dan sesuai dengan aturan syariah. Meskipun pemilik modal diperbolehkan untuk menentukan jenis usaha apa yang akan dikembangkan, dalam akad yang disepakati, pihak pertama tidak boleh ikut dalam manajemen jenis usaha dalam usaha tersebut. 

Pihak pertama selaku pemilik modal dalam kesepakatan akad mudharabah adalah pihak yang mempunyai hak dan juga peran untuk melakukan pengawasan dan pembinaan terkait usaha yang telah disepakati tersebut. Hal ini dilakukan demi meminimalisasi risiko terhadap jenis usaha yang dilakukan di masa yang akan datang. Pasalnya, akad mudharabah adalah akad yang memiliki prinsip pembiayaan tanpa jaminan pasti. Jaminan tersebut hanya bisa diperoleh berdasarkan kesepakatan di antara kedua belah pihak. Dengan kata lain, transparansi merupakan salah satu kunci utama akad mudharabah ini bisa dilakukan.

Jenis akad mudharabah

Sebagaimana yang telah dijelaskan sebelumnya, konsep akad mudharabah dalam aktivitas perbankan saat ini telah mengalami perkembangan. Perkembangan dalam konsep dan praktik akad mudharabah adalah bertujuan untuk bisa memenuhi kebutuhan masyarakat secara luas dan juga memiliki kualitas yang baik. Oleh karena itu, dalam aspek perbankan syariah, akad mudharabah juga memiliki beberapa jenis berdasarkan transaksinya. Secara umum, berdasarkan transaksi ada dua akad mudharabah yang biasa digunakan. 

  1. Mudharabah mutlaqah

    Dalam segi transaksi syariah, Anda akan menemukan istilah akad mudharabah mutlaqah. Salah satu jenis akad mudharabah berdasarkan transaksinya ini mengacu pada jenis usaha yang diajukan oleh pengelola modal kepada pemilik modal. Dalam pengertian akad ini, akad mudharabah mutlaqah berperan sebagai acuan kepada pemberi modal untuk tidak menentukan jenis usaha apa yang akan dilakukan oleh pengelola modal nantinya. Pihak pemilik modal hanya perlu memastikan pemberian modal usaha dapat berjalan dengan lancar. Berdasarkan perjanjian yang sudah disepakati, akad mudharabah mutlaqah adalah bukti kerja sama sah yang akan mengatur juga terkait bagi hasil atau nisbah yang akan diterima oleh pemilik modal nantinya.

  2. Mudharabah muqayyadah

    Untuk jenis transaksi akad mudharabah lainnya, ada akad mudharabah muqayyadah yang menjelaskan tentang perjanjian kerja sama usaha dengan jenis usaha yang ditentukan oleh pemberi modal. OJK menyatakan bahwa akad mudharabah muqayyadah ini dibagi menjadi dua, yaitu akad mudharabah muqayyadah on balance sheet yang mengatur perjanjian antara nasabah/pemilik dana dan bank atau pihak pengelola dana.

    Selain itu ada mudharabah muqayyadah off balance sheet yang mengatur perjanjian tentang penyaluran dana mudharabah langsung kepada pelaksana usahanya, di mana bank bertindak sebagai perantara (arranger) yang mempertemukan anatara pemilik dana dengan pelaksana usaha)

    Berdasarkan perjanjian ini, akad mudharabah muqayyadah adalah pengikat ketentuan terkait peran pengelola modal yang hanya bisa menjalankan usaha yang telah ditentukan bersama.

Berdasarkan penjelasan di atas, akad mudharabah adalah salah satu jenis akad atau kesepakatan kerja sama yang mengatur peran dari pihak pemilik serta penerima modal untuk bisa dimanfaatkan dalam jenis kegiatan usaha apapun. Di luar pemanfaatan kegiatan usaha, akad mudharabah juga ditetapkan untuk kebutuhan pengelolaan keuangan melalui lembaga bank syariah, seperti Bank CIMB Niaga Syariah.

Salah satu produk pengelolaan keuangan dalam bentuk tabungan dari CIMB Niaga Syariah yang menggunakan akad mudharabah adalah Tabungan iB Xtra. Salah satu produk tabungan dari CIMB Niaga Syariah ini menawarkan keuntungan seperti bebas biaya administrasi, biaya tarik tunai, serta biaya transfer. Selain itu, setiap transaksi menabung dan pembelanjaan yang Anda lakukan dari sumber dana Tabungan iB Xtra melalui OCTO Mobile dan OCTO Clicks, Anda juga bisa mendapatkan Poin Xtra yang bisa Anda tukarkan untuk berbagai macam metode pembayaran kebutuhan. Segera buka Tabungan iB Xtra. Temukan info lengkapnya di sini.

Referensi:

Produk Terkait

Tabungan iB Xtra

Kemudahan menabung yang senantiasa penuh dengan ketenangan dan keuntungan ekstra yang dilengkapi berbagai fasilitas untuk kenyamanan transaksi dimanapun dan kapanpun

Deposito iB Berjangka

Buka deposito berjangka syariah dengan akad Mudharabah udah ga perlu ribet datang ke bank lagi, karena hanya perlu beberapa klik saja pakai OCTO Clicks atau OCTO Mobile

OCTO Mobile: Banyak Bisanya, Bisa Semaunya!